Posted by: Adi Wibowo | 3 September, 2008

Trip to Curug Cigamea

Minggu pagi, 24 Agustus 08

Ada rencana mau jalan berdua istri, tapi belum tau mau kemana. daripada pusing, cari aja peta wilayah sekitar Cikupa-Jasinga. Ketemu! tapi ga lengkap, cuma jalan-jalan utamanya aja, gpplah yang penting dapet pencerahan mengenai jalan ke Jasinga Bogor. Berangkat pagi-pagi jam 6, udara masih sejuk, embun pagi masih terlihat segar di rerumputan Citra Raya. Sengaja berangkat jam segitu, biar bisa ngerasain sejuknya udara Cikupa yang masih banyak persawahan.

Daerah pertama yang kita lewati adalah Tiga Raksa. Bukan sekedar nama daerah tapi pusat pemerintahan kabupaten Tangerang nantinya, sayang.. kantor-kantor Pemda Tiga Raksa gak saya abadikan, rasanya kelupaan kalo kita udah bawa kamera. Kota ini memang masih dalam tahap pengembangan, jalan-jalan utama dari Cikupa – Tiga Raksa masih dalam perbaikan walaupun udah ada jalan yang mulusnya, pom bensin yang keliatannya udah memenuhi standart Pertamina sepanjang jalan ini pun udah ada 2 yang beroperasi tapi ga merhatiin ada slogan “Pasti Pas” nya gak ya, tapi lumayan lah untuk warga atau pemakai jalan disini, ga usah beli yang eceran lagi.

Karena waktu berangkat masih pagi, kita belum sarapan, jadi belilah bubur ayam di perempatan antara Tiga Raksa – Panongan – Tenjo – Cisoka. Btw soal bubur ayam, Heran ya… padahal bubur ayamnya biasa aja, tapi harganya ga standart, agak lebih mahal dari biasanya.. istri udah saya kasih tau, kalo mau makan, tanya dulu harga per porsi, biar ga di “getok” begitu orang Jakarta bilang. Yah jaman sekarang yang serba mahal, ga perlu malu untuk urusan yang satu ini, tapi silahkan dicoba.

Selesai sarapan, perjalanan kita teruskan setelah tanya-tanya tukang ojek dan akhirnya saya ambil keputusan untuk lewat Tenjo, karena kalo lewat Maja, jaraknya lumayan jauh. Kalo ke arah Tenjo berarti akan melewati desa Sodong dan lapangan Golf Takara. Untuk awal-awal, jalan disini masih mulus tapi setelah mendekati lapangan golf tersebut tepatnya di desa Tapos, jalan sudah mulai banyak lubang dan batu-batu, jaraknya lumayan agak jauh untuk track jalan satu ini, saya cuma berdoa mudah2an kondisi motor ok dan gak ada masalah yang berarti. Syukur Alhamdulillah, cuaca selama diperjalanan baik dan gak hujan, kalo hujan, sudah barang tentu, jalanan disini akan kayak kubangan dan yang pasti licin. Jadi rencana awal kita, yang mau jalan-jalan hirup udara segar dan liat-liat suasana pedesaan bisa tercapai. Setelah melalui jalan yang tadi, akhirnya kita sampai juga di desa Jambe. Desa ini terlihat sedang merencanakan suatu acara pemilihan walikota, terlihat banyak warga yang sibuk menyiapkan segala keperluannya. Mudah-mudahan, calon yang akan mereka pilih, ikut juga memperhatikan dan memperbaiki jalan-jalan akses dari dan ke desa Tapos tadi. Sekedar info, jalan di desa Jambe ini sudah mulai agak mulus dibanding yang tadi. Kami berdua pun sudah mulai bisa menikmati pemandangan pedesaan kanan-kiri jalan sampai ga terasa kita sudah sampai di desa Singabangsa, hehehe.. aneh ya namanya.

Tenjo, ya sampailah kami di kota kecil di kecamatan Tenjo ini, ada pasar tradisional berikut stasiun jurusan Jakarta – Serang. Di pasar ini terdapat banyak ikan asin yang yang dijual dan harganya jauh lebih murah dari pedagang-pedagang di Jakarta, kalau berminat, silahkan coba aja. Sebetulnya di tempat ini, kami mau sedikit berbelanja disana, tapi berhubung waktunya sudah agak siang, perjalanan kami teruskan menuju Jasinga.

Sampai disekitar wilayah Bagoang Kabupaten Bogor, kami istirahat sebentar di sebuah masjid yang dari kejauhan sudah saya perhatikan. Posisinya dari kejauhan terlihat memang seperti diatas bukit, sama seperti Masjid yang ada di puncak Bogor, tau kan..? Sayangnya, saya ga ingat nama masjidnya, lalu Istri sholat Dhuha sebentar di masjid itu, dan saya hanya duduk-duduk di luar masjid menikmati udara sejuk dan jadi mandor dari tukang potong rumput yang mengerjakan tugasnya, hehehe.

Sementara itu, sambil ditemani si kretek Minak Djinggo, saya kembali foto-foto sekitar masjid. Saya salut dengan mereka yang mengelola masjidnya, begitu apik. Ada tempat khusus untuk parkir motor yang diatapi kanopi, begitu juga rumput dan tanaman disekitar masjid benar-benar dirawat. Kesan pertama kami dengan masjid itu nyaman, sejuk dan bersih untuk orang yang melakukan perjalanan jauh seperti kami.

Perjalanan kami lanjutkan lagi dengan berharap ada ATM Mandiri sesampainya di Jasinga, karena uang di dompet sudah menipis.

Diantara beberapa desa ini kami melewati areal perkebunan Kelapa Sawit yang indah yang tumbuh diantara bukit-bukit di kaki gunung Salak.

Kata warga setempat, sebelum ditanami Kelapa Sawit, perkebunan ini dulunya ditanami Karet, jadi dari sekian ratus hektar wilayah ini dulunya adalah perkebunan karet. Bisa dibayangin kalo kita lewat di jalan ini, dan disekitar kita adalah bukit-bukit dan pohon-pohon karet, pasti sejuk dan sunyi.

Jam 9.08, akhirnya sampai juga di Jasinga, kota kecil di wilayah Bogor ini termasuk lumayan sibuk pada jam segitu di hari Minggu. Banyak yang belanja, dagang, tapi ATM yang dicari-cari kok ga ketemu ya dan setelah tanya seorang bapak yang baru pulang dari pasar, ternyata di Jasinga itu memang ga ada ATM Mandiri-nya, yang ada itu cuma ATM BRI, trus saya tanya lagi, apa mungkin di Leuwiliang ada, ternyata jawabannya “Emang kalo di Jasinga dan Leuwiliang ga ada ATM Mandiri pak”, ya udah dengan terpaksa perjalananan kita teruskan ke Leuwiliang yang sebenernya ga direncanakan, tepat jam 10.00 akhirnya sampai juga di Leuwiliang, karena masih penasaran saya tanya lagi ATM Mandiri dimana, ternyata bener emang ga ada, baru deh percaya. Padahal biasanya ATM Mandiri itu selalu ada dimana-mana, termasuk di kota kecil, tapi Leuwiliang kan kota yang ga kecil-kecil banget, Jadi dongkol nih ceritanya. Waduh.. ada rasa nyesel juga, kenapa tadi ga gesek dulu sewaktu masih di Citra, mana uang udah tipis, perut udah laper pula, untungnya udah beli bensin tadi di Jasinga, bodo amatlah yang penting motor tetap bisa jalan, kalo perut manusia masih bisa toleran lah, kalo emang mesin bisa, duit bensin udah pasti kepake buat beli bakso, tapi mesin kan bukan manusia, capek dehh… Setelah tanya mamang yang baru keluar dari mushola, akhirnya dikasih tau kalo ATM Mandiri itu adanya di IPB Bogor..hmmm, lagi-lagi kita ga ada rencana kesana, tapi ya mau gimana lagi, jalanlah kita kesana. Singkat cerita, setelah ketemu kampus yang dimaksud, kita langsung aja masuk melewati gerbang utama kampus, lagi-lagi kita nanya, dan informasi yang didapet, ATM-nya ada di depan tapi tetap di dalam kampus IPB, gak cuma Mandiri, ATM lainnya pun ada.

Terus istri maunya jalan ke arah kota Bogor, mungkin tujuannya mall hehehe… emang hobinya sih, tapi seiring berputarnya roda, beberapa menit berlalu dan hari juga udah mulai panas, jalanan kok mulai macet, dan sebagian besar cuma angot-angkot aja yang terlihat, nah yang orang bilang bahwa kota Bogor ini adalah kota sejuta angkot ini bener-bener terbuktikan hari itu.

Gak deh, kita ga jadi ke Bogor kota, balik lagi ke arah Leuwiliang, pasti ada tempat wisata yang hawanya sejuk disana untuk sekedar menghilangkan rasa jenuh, stress dengan keramaian, apalagi setiap hari dihadapkan dengan pekerjaan kantor dan kemacetan di Jakarta yang ga pernah tidur kecuali diatas jam 12 malam.

Kerongkongan terasa kering, kita berhenti dulu di sebuah warteg pinggir jalan, dan minum teh manis hangat dan setelah ngobrol ngalor ngidul dan rasa haus sudah terobati, istri tanya lagi ke ibu penjual warteg yang dagangan perkedel kentangnya enak ini, ternyata ada tempat wisata didaerah Kecamatan Pamijahan, Cinangneng, namanya Curug Cigamea ada juga Curug Seribu, Kawah Ratu dan curug-curug lainnya. Kok tau banyak nih ibu, jangan-jangan ranger Curug.

Ga pikir panjang lagi kita menuju ke TKP, di pertigaan Cibatok, kita cari informasi lagi, dan katanya waktu perjalanan untuk sampai di Curug Cigamea kalo naek motor itu 1/2 jam.. ooo deketlah ga jauh, “ok pak, makasih infonya”. Perjalanan mulai terasa sejuk jalan pun ternyata udah lumayan mulus, pemandangan kanan kiri juga enak dilihat, sawah-sawah sengkedan, kebun-kebun singkong, pepaya, pohon-pohon pisang, bunga-bunga yang warna-warni dan ada pondok pesantren yang lumayan besar juga. Jalanan semakin lama semakin terasa menanjak terus dan ga terasa udah lebih dari 1/2 jam.. wah 1/2 jamnya orang sini beda. Jam 13.10, ga terasa setelah 1 1/4 jam dari pertigaan Cibatok tadi, baru kita sampai di curug cigamea, gerbang awal diminta karcis masuk (kayaknya ga resmi deh) setelah itu, ada warung makanan dan rokok, kebetulan rokok yang saya bawa sebungkus udah habis, beli dulu deh, “Bu, Djinggo berapa?”  “5000 aja”. Wah 5000 kok pake aja, wong biasanya 3500 kok, ya udah deh maklum namanya juga tempat wisata.

Setelah parkir motor, kita sholat dhuhur dulu di mushola, gak lama setelah sholat, hujan turun deras banget lho, wah tambah seru nih kayaknya, setelah berdoa agar semoga kami selamat di tempat ini dan tidak terjadi hal-hal yang ga diinginkan, gak lama hujan yang tadinya turun deras tiba-tiba berhenti dan panas matahari menghangati suhu yang tadinya dingin. Alhamdulillah Allah mengabulkan do’a saya.

Setelah siap, mulailah kita masuk ke areal curug, bayar karcis masuk untuk yang kedua kalinya di sebuah loket (ini baru resmi).

Pemandangan hijau berbukit langsung nampak di depan mata, sejuk dan keren banget, bangga kalo liat nusantara kita masih ada pemandangan hijau seperti ini. Dari kejauhan terlihat ada air terjun di selip pepohonan dan diantara lembah. Setelah poto-poto sebentar, kita jalan nurunin anak tangga yang ga terasa kok jauh banget ya, dan terlihat pengunjung yang mau pulang terlihat kepayahan naik anak tangga menuju ke atas lagi, emang posisi curug berada dibawah lembah dan jaraknya pun lumayan juga jauhnya. tiba-tiba di pertengahan jalan, saya teringat kacamata saya… walahh ketinggalan di warung setelah parkir motor tadi, langsung saya naik lagi ke atas sambil lari… wah ternyata kalo naik sambil lari rasanya berat banget, paha dan dengkul rasanya dibebanin karung. Syukur, ternyata sesampai di warung, kacamatanya masih ada, tapi lensanya keliatan buram bekas dipegang-pegang dan banyak sidik jari dan tangkainya pun rada bengkok, gpp deh yang penting masih ada.

Istri dibawah masih menunggu harap-harap cemas, dari kejauhan dia sudah melihat saya senyum-senyum, berarti kabar baik nih, pasti begitu batinnya, emang iya sih…

Setelah hujan deras tadi, bikin udara semakin terasa segar walaupun tanpa diguyur hujan pun tetap segar. Di kejauhan, bukit penuh dengan aneka tumbuhan dan pepohonan, terlihat seperti hutan lindung. Mata air mengalir di sela-sela akar pepohonan dan monyet liar pun terlihat sedang asik makan buah di antara dahan-dahan pohon, anak-anak kecil yang minta sebagian rejeki pun juga tidak sedikit, pedagang makanan dan souvenir di sepanjang anak tangga juga ikut mencoba mengais rejeki.

Di perjalanan, ada satu kejanggalan di antara dedaunan yang saya lihat dan sempat membuat saya tertarik, diantara rimbun daun-daun dan semak belukar, ada satu daun seperti daun yang bersirip memanjang (mungkin termasuk sodaranya pandan) terlihat goyang-goyang sendiri, seperti ada yang menggoyang tapi anehnya di sekitar daun itu, tidak ada angin dan satupun tidak ada daun-daun lain yang ikut bergoyang hehehe.. ya spontan saja saya mau foto daun itu, tapi baru kamera aja saya ON dan mau dibidik, daun itu berhenti bergoyang, wah ga mau difoto “dia”, ya sudah ga jadi deh saya foto, kalo kata istri saya, di situ emang ada makhluk halus yang lagi mainin daun, pada saat saya ambil kamera, dia tau dan dia ga mau saya foto, lalu pergi..hehehe eitss bukan nakutin nih, tapi yang kayak begini ga usah heran apalagi di tempat seperti curug ini, kalo kata ranger setempat, ini namanya kurcaci. Maksudnya apa ya?

Setelah turun dengan dengkul bergetar, akhirnya ketemu juga curugnya, ga terlalu tinggi, tapi lumayan dingin, di sekitar curug banyak bebatuan besar dan pepohonan yang tinggi-tinggi. Cuma sayang airnya ga terlalu banyak, mungkin diatas frekuensi hujan ga seberapa deras dan sayang juga saya ga bisa ambil gambar yang bagus untuk curugnya, karena banyak sekali pengunjung disana, mau mendekati airnya saja lumayan sulit, karena terhalang pengunjung. Ya akhirnya saya cuma foto seadanya saja.

Puas foto-foto, saya melihat-lihat fasilitas-fasilitas umumnya, disitu ada toilet, warung makan, tapi musholanya belum ada kayaknya atau saya yang ga merhatiin…

Karena jam sudah menunjukkan pukul 15.12, saya ajak istri untuk pulang khawatir kemaleman dijalan, mengingat jalan yang akan dilalui menuju Cikupa lumayan sepi dan rawan. Hmm, ya udah kita berangkat pulang setelah makan soto mie di pinggir jalan. Benar saja, hari sudah mulai agak gelap, kabut di perbukitan sudah mulai turun, jalan-jalan sudah tidak terlalu ramai, tapi apes, lampu motor saya mati. Waduh, terpaksa saya cari bengkel terdekat di daerah Leuwiliang. Bengkel yang masih buka ternyata bukan bengkel biasa tapi bengkel tambal ban.

Dengan perjuangan dan susah payah si “lai” (panggilan tukang bengkel) masang lampu motor, akhirnya bisa juga walau posisi lampu buka mengarah yang pas, tapi arahnya ke atas, waduh pusing deh, apa boleh buat yang penting ada lampu daripada ga sama sekali karena jam sudah menunjukkan pukul 18.25, apalagi lampu sepanjang jalan Leuwiliang – Jasinga lagi mati listrik. Fuihhhh.. gelap pisan euyyy.

Setelah sampai di pertigaan antara Cigudeg – Maja – Tenjo, kami tanya polisi yang kebetulan ada polsek disitu, dan ia pun menyarankan untuk melewati daerah Maja karena jalan untuk melalui Tenjo tidak bagus, dan diakhir pembicaraan pak polisi hanya menyarankan untuk berhati-hati. Wah, yang penting kita bisa pulang, dengan modal doa dan mental, kita siap lalui jalan pulang.

Ternyata benar.. daerahnya sepi banget, kanan kiri masih bukit dan hutan. Setiap ada rumah penduduk, hati kami rasanya plong dan lega, (akhirnya ada peradaban juga), tapi hal itu cuma sebentar aja, karena jarak antar tiap rumah itu jauh-jauh diapit dengan kebun-kebun mereka belum lagi keadaan galap karena pemadaman listrik dari PLN. Jalan yang panjang, gelap dan mulai berkabut pun kami lalui tanpa berani tengok kiri atau kanan, soalnya gelap banget, apa yang bsia diliat. Saat itu, yang saya khawatirkan bukan adanya makhluk-makhluk halus tapi perampok karena di sana masih banyak jalan yang sepi dan berlubang, otomatis kan kecepatan harus dikurangi, nah kalo tiba-tiba dicegat kan berabe juga urusannya. Ditambah lagi hujan gerimis turun dan truk-truk (ga tau ngangkut apa soalnya ga keliatan karena gelap) yang lewat selalu kencang dengan ban – ban berlepotan tanah merah yang becek, benar-benar bikin jalan jadi licin.

Desa satu ke desa yang lain sudah kami lewati, dan setiap bertanya ke penduduk, jawaban selalu “wah masih jauh pak” hehehe… capek dehh. Yah buat jaga-jaga, kami isi bensin di eceran dulu yang seliternya 7000 perak. Setelah offroad habis-habisan, akhirnya sampai juga di daerah Maja seperti yang pak polisi maksudkan, tapi jalan-jalan di Maja sini benar-benar parah, lebih parah dari sebelumnya, banyak kubangan dimana-mana apalagi hujan baru turun. Ooo jadi begini toh yang namanya Maja, jadi setelah Maja kan Desa Cikasungka setelah itu baru deh kota Tiga Raksa, rasanya kalo udah sampe di Tiga Raksa, barulah lega, karena udah dekat dengan Cikupa dan Citra Raya.

Pukul 22.06 sampai juga kita di Citra Raya, wuihhhh senang juga rasanya udah sampe rumah, perut laper dan buat makan malam, kita beli sate kambing dulu di City Market… benar-benar pengalaman yang gak terlupakan, terutama perjalanan di sepanjang Jasinga – Maja Kabupaten Lebak Jawa Barat, gak pernah akan kami lupa sampai kapan pun kalo kami pernah lewat jalan itu berdua di malam hari dengan lampu motor yang arahnya ga jelas.

Mudah-mudahan untuk selanjutnya nanti, kami bisa melakukan perjalanan ke tempat lain yang lebih ok dan lebih prepare lagi dengan memperhitungkan dari segi kondisi fisik, kondisi motor dan disiplin waktu.

That’s all and see ya.. :)


Responses

  1. Lanjutannya mana bang..???

    “BlassOn, udah di lanjutin kan?”

  2. Wah sepertinya enak juga yah Ide Jalan2 Ke Pinggiran kota naik motor bareng Istri.
    Udah sempet kepikir sih dulu mau seperti Bows, but waktu dan kesempatannya agak2 susah di rencanain or dadakan. Ditambah Istri dalam masa kehamilan.
    Mudah2an aja kesempatannya masih ada… (Loh Koq jadi Curhat sih :P).
    BTW gue bukan ahli Bloging, cuma mo komen dikit tentang first blognya Bows, Asik ceritanya berurut, jadi kayak baca cerpen, ditambah bumbu cerita kecil mengnai ‘Kacamata’ he he he. Buat gue sendiri jadi ngobatin rasa ‘Kepengen’ yang tadi.
    Oke Deh Bows, di tunggu Bloq2 Selanjutnya.
    eh iya sebelum lupa Selamat Shaum, maaf Lahir bathin. Kirim salam kalau masih suka ketemu teman2 Mweb/Psynet.

    Luthfi

    “Seru Fi, lo cobain deh tapi nanti kalo anak lo udah gedean dikit.. hehehe nanti jalannya bukan malah ma istri tapi ma anak lagi…Thanks deh fi comment-nya, met puasa and maaf lahir bathin juga nanti kalo ketemu ma temen-temen Psynet pasti gue salamin..”

    • mantap,saya jadi tertarik…

  3. Seru juga baca “cerpen” loe….
    Jadi kepengen hang out bareng bokin. Tapi sayangnya bokin ga suka jalan jauh pake motor. Hehehehe….kapan-kapan jalan bareng aja ye Bows….
    “Cerpen” nya juga lumayan, bikin gw seakan terbawa kedalam suasana saat itu.
    Okd, Sukses ya Bows….kapan nih punya “buntut” nya…??

  4. “Kes, lo inget gak kalo kita pernah juga jalan bareng pake motor lo ke puncak lewat Cileduk malem-malem berdua, hehehe… sampe pantat pegel and terngantuk-ngantuk gue di boncengin lo, dah gitu sampe puncak cuma ngobrol sebentar dan trus pulang, udah deh cuma gitu doang, capek deehhh…tapi seru juga ya? Gue tunggu ajakan lo untuk jalan bareng, thanks ya..”

  5. Hallo Wo…pa kabar?
    Wah seneng ya masih bisa motoran berdua ma istri, petualangan mengasyikkan tuh.
    Aku skg dah gak bisa seperti itu, ada si kecil yang gak bisa ditinggal…hehe.
    Salam ya buat istri…o ya ini ada salam lho dari si kecil Ufi:-)


    “Kabar baik aja Chie.. hehehe, iya ya, gw berdua masih bisa kesana kemari karena mumpung belom ada anak sih…”

  6. Bowo sipetualang….:))
    petualang Vespa nya mana ??????

  7. bow…lu dah kayak Dr. Bruce Banner suka meng-asingkan diri di gunung…wakakaka!

  8. Gemblong mah anak gaul…
    mana nih bukberrrr….

  9. mas, minta petunjuk arah detil ke curug cigamea dari leuwiliang bogor donk… trims sebelumnya ya…

    • Dari Leuwiliang itu jalan terus ke arah pertigaan Cibatok Pamijahan, sampai disitu lalu belok ke kanan, terus aja, jalannya menanjak, nanti kan ada petunjuk jalan arah ke curug atau kalo masih bingung, bisa tanya orang-orang sekitar karena kan udah pada tau tempatnya, gitu lho mas Suryanto…

  10. beuh asa diemutan deui tah kanu namina Jasinga, leuwiliang, tenjo, dan sekitarnya……. sok ras emut ka almarhum pun Bapa. Sok momotoran we sareng pun bapa teh bubulusukan ka leuweung (biasa patroli).
    Allohuakbar

  11. Hatur nuhun kang

  12. Keren mas…
    saya lagi liat2 artikel curug cigamea tertuju kesini.
    seru memang.. menyatu dengan alam. refreshing dan menambah keteguhan hati

  13. MAS . mau tanya dong….saya mau ke curug ci gamea.tapi ga tau rute perjalananya…
    kalo dari stasiun bogor untuk menuju curug ci gamea lewat mana ya???
    dan brapa lama perjalanan menuju ke sana??
    saya mau prepare untuk ke curug ci gamea.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: